Man Ana adalah sebuah lagu pujian untuk guru dalam bahasa Arab. Lagu ini diciptakan oleh Imam Umar Muhdhar bin Abdurrahman Assegaf.

Man Ana artinya “siapalah saya”, menunjukkan kerendahhatian seorang murid yang tak akan jadi apa-apa tanpa guru.

Saya sangat suka lagu ini, dan mencoba menyanyikannya dengan iringan gitar.

Liriknya sbb:

مَنْ أَنَا مَنْ أَنَا مَنْ أَنَا لَوْلَاكُمْ
 كَيْفَ مَا حُبُّكُمْ كَيْفَ مَا أَهْوَاكُمْ
 مَا سِوَىَ وَلَا غَيْرَكُمْ سِوَاكُمْ
 لَا وَمَنْ فِي الْمَحَبَّةْ عَلَيَّ وَلَاكُمْ
 
أَنْتُمْ أَنْتُمْ مُرَادِي وَأَنْتُمْ قَصْدِي
 لَيْسَ أَحَد فِي الْمَحَبَّة سِوَاكُمْ عِنْدِي
 مَنْ أَنَا مَنْ أَنَا مَنْ أَنَا لَوْلَاكُمْ
 كَيْفَ مَا حُبُّكُمْ كَيْفَ مَا أَهْوَاكُمْ

 كُلَّمَا زَادَنِى فِى هَوَاكُمْ وَجْدِي
 قُلْتُ يَا سَادَتِي مُحْجَتِي تَفْدِي كُمْ
 لَوْ قَطَعْتُمْ وَرِيْدِيْ بِحَدِّ مَاضِي
 قُلْتُ وَالله أَنَا فِى هَوَاكُمْ رَاضِي

 مَنْ أَنَا مَنْ أَنَا مَنْ أَنَا لَوْلَاكُمْ
 كَيْفَ مَا حُبُّكُمْ كَيْفَ مَا أَهْوَاكُمْ
Man ana man ana man ana laulakum 
Kaifa ma hubbukum kaifa ma ahwakum 
Man ana man ana man ana laulakum 
Kaifa ma hubbukum kaifa ma ahwakum 

Ma siwaya wala ghairakum siwakum 
La waman fil mahabbah 'alayya walakum 
Antum antum murodi wa antum qashdi 
Laisa ahadun fil mahabbah siwakum 'indi 

Man ana man ana man ana laulakum 
Kaifa ma hubbukum kaifa ma ahwakum 
Man ana man ana man ana laulakum 
Kaifa ma hubbukum kaifa ma ahwakum 

Kullama zadani fi hawakum wajdi 
Qultu ya sadati muhjati tafdikum 
Lau qatha'tum waridi bihaddi madhi 
Qultu wallahi ana fi hawakum radhi 

Man ana man ana man ana laulakum 
Kaifa ma hubbukum kaifa ma ahwakum #
Terjemahan:
Siapakah diriku, siapakah diriku kalau tiada bimbingan kalian (guru)
Bagaimana aku tidak cinta kepada kalian dan bagaimana aku tidak menginginkan bersama kalian
Tiada selain ku juga tiada selainnya terkecuali engkau

Tiada siapapun dalam cinta selain engkau dalam hatiku
Kalianlah, kalianlah dambaanku dan yang kuinginkan
Tiada seorangpun dalam cintaku selain engkau di sisiku

Siapakah diriku, siapakah diriku kalau tiada bimbingan kalian (guru)
Bagaimana aku tidak cinta kepada kalian dan bagaimana aku tidak menginginkan bersama kalian
Siapakah diriku, siapakah diriku kalau tiada bimbingan kalian (guru)
Bagaimana aku tidak cinta kepada kalian dan bagaimana aku tidak menginginkan bersama kalian

Setiap kali bertambah cinta dan rindu padamu
Maka berkata hatiku wahai tuanku semangatku telah siap menjadi tumbal keselamatan dirimu
Jika engkau menyembelih urat nadiku dengan pisau berkilau tajam
Kukatakan demi Alloh aku rela gembira demi cintaku padamu

Siapakah diriku, siapakah diriku kalau tiada bimbingan kalian (guru)
Bagaimana aku tidak cinta kepada kalian dan bagaimana aku tidak menginginkan bersama kalian

Pencipta lagu: Imam Umar Muhdhar bin Abdurrahman Assegaf

Cover versi akustik oleh Asso

Mixing dan mastering oleh Andri


 

Lagu-lagu dari Asso dapat didengarkan di saluran-saluran sbb:

 

Leave a Reply